BerandaBudayaRR Sasmaya Hati: Batik Warisan Perekat Budaya Bangsa

RR Sasmaya Hati: Batik Warisan Perekat Budaya Bangsa

MEDAN, PILAR MERDEKA – Setiap tahun di bulan Oktober tepatnya tanggal 2 dirayakan sebagai Hari Batik Nasional. Terlebih batik telah ditetapkan oleh United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization (UNESCO) pada 2 Oktober 2009 lalu, sebagai warisan budaya dunia dalam daftar katagori warisan budaya tak benda (Intangibel Cultural Heritage) atau biasa disebut sebagai aset benda tak hidup.

Momen ini pun setiap tahunnya dirayakan masyarakat Indonesia untuk terus menumbuhkan kebanggan dan kecintaan kita terhadap budaya Indonesia. Di tahun 2023 ini beberapa Minggu lalu Hari Batik Nasional telah berlalu, dan disemarakkan dengan even “Istana Berbatik” Ini menjadi momen untuk mempromosikan dan menampilkan batik sebagai produk asli dan karya kreatif warisan budaya Indonesia ke kancah dunia.

“Batik memang sangat pantas untuk Go Internasional, makanya kita harus menjaga, merawat serta melestarikan sebagai warisan perekat budaya bangsa,” ujar RR Sasmaya Hati calon legislatif (caleg) DPRD Sumatera Utara (Sumut) dapil 3 beberapa hari lalu kepada awak media ini melalui WhatsAppnya.

Karena batik memang merupakan bagian dari perjalanan hidup Bangsa Indonesia, khususnya di pulau Jawa. Batik digunakan untuk bayi yang baru lahir, hari pernikahan dan bahkan sampai kematian, itu menunjukkan bahwa batik memang lekat menemani perjalanan hidup masyarakat Indonesia.

“Sudah seharusnya kita bangga sebagai masyarakat Indonesia yang memiliki budaya tinggi, dan jangan pernah malu untuk menggunakan serta memperkenalkan batik dimana saja di belahan dunia ini. Kalau bukan kita siapa lagi. Apalagi hampir setiap daerah juga sudah ada batik dengan motif khas daerahnya masing-masing…kayak Batik Solo, Batik Pekalongan, Batik Cirebon (batik trusmi), Batik Sumatera Utara dan lainnya,” jelas Maya panggilan akrab di masa kecil RR Sasmaya Hati.

Batik
RR  Sasmaya Hati bersama Dekan Fak. Psikologi UMA, saat itu Munir, Batik yang digunakan motif Rajawali. (Foto. Ist)

Keluarga Asal Kota Pekalongan

Suka Batik itu saya sejak kecil bahkan sebelum sekolah sudah kenal. Apalagi di kelas 1 SD saya punya pengalaman dibelikan dres batik motif mega mendung oleh ibu, hal-hal seperti itu yang buat makin suka sama Batik, jadi keseharian tentang Batik itu sudah melekat di lingkungan keluarga saat kecil. Apalagi memang keluarga besar dari ibu dan Eyang saya kelahiran dari kota BATIK alias kota Pekalongan, Jawa Tengah.

“Jadi melihat batik itu sudah biasa dalam kehidupan sehari-hari di sekitar saya, bahkan saat itu untuk sekedar hiburan Eyang Putri (Nenek) terkadang mau membatik di sela sela kesibukan dinasnya. Batik sudah bagian my style, kalau ditanya koleksi batik, gak juga. Tetapi mulai dari rok, baju bahkan dress yang saya punya ada sekitar 30 stel, walaupun itu ada yang hadiah, ada juga dibeli,” ungkap Maya, Ibu dari dua orang anak ini.

Jika kita lihat bahwa Batik itu kan menggambar diatas kain dan bukan hanya sekedar menggambar atau melukis, bahkan seperti seniman pada umumnya. Pengrajin batik di Jawa menggambar batik dengan pola rumit itu dengan menggunakan canting dan lilin yang disimpan panas dan cair dalam panci kecil yang dipanaskan, kemudian dilukis diselembar kain yang dikerjakan secara manual, itulah yang disebut batik tulis.

“Untuk pembuatan motif batik tidak sembarangan asal coret, ada filosofinya dan itu sangat mendalam.arti dan maknanya. Makanya kalau Batik tulis sudah pasti sangat mahal harganya, karena yang limited edition hanya satu dalam setiap motif. Jadi setiap motif ada tempatnya untuk dimana harus dipakai, misalkan untuk khusus acara-acara sakral tentu berbeda dengan sekedar acara biasa,” papar Maya, juga dosen praktisi di bagian psikologi di Universitas Medan Area.

Kemudian dilanjut Maya yang wakil Ketua Perbakin Garuda Sakti Shooting Club ini, kalau motif Batik itu ada sekitar 20 lebih, ada Mega Mendung, Parang, Lasem, Ceplok, batik Kuwung dan lain-lain. Salah satunya motif batik mega mendung, filosofinya setiap manusia harus dapat menahan amarah pada dirinya saat dalam kondisi terpuruk, sedih, maupun tertekan. Selalu bersikap bijaksana dalam kondisi apa pun, layaknya awan yang mendung dan menyejukkan suasana. Sesuai dengan arti namanya yaitu Mega yang berarti Awan, dan Mendung yang berarti cuaca yang sejuk.

Jika Terpilih Jadi Dewan

Ketika ditanya ke Maya, jika terpilih nanti menjadi Dewan di Sumut, Bagaiamana cara Mbak Maya melestarikan Batik? Maya pun menjawab, “Untuk melestarikan Batik, saya akan mengajak ibu-ibu rumah tangga yang selama ini belum punya penghasilan ingin punya penghasilan, dengan membuka kursus pelatihan Batik kepada Ibu-ibu di dapil saya dengan mendatangkan suhunya dari Solo atau Pekalongan untuk mengajari mereka cara membatik sampai mahir, yang nanti bisa dikerjakan saat di rumah, sehingga bisa menambah penghasilan,”.

Setelah nanti sudah mahir dan sudah bisa produksi, tinggal membangun jaringan untuk memasarkan atau menjual Batik dengan bekerjasama dengan Lembaga-lembaga pendidikan, pemerintahan dengan mengusulkan agar Batik bisa dibuat seragaman sehingga kita lebih merasakan Batik ada setiap saat atau bagian hidup masyarakat Indonesia.

Dengan seperti itu kita sudah semakin dekat dengan Batik, maka akan semakin jatuh cinta ke Batik, dengan sendirinya kita akan meneruskan untuk memperkenalkan ke anak cucu yang mana kelak supaya tidak punah. Apalagi sekarang motif batik cantik-cantik bagus-bagus, untuk segala acara dan suasana pun ada jika hendak menggunakan Batik.

Batik
RR Sasmaya Hati bersama Ketua Kadin Deli Serdang saat menggunakan Batik Ceplok. (Foto. Ist)

Cara Mengembangkan Batik

Masing-masing daerah sekarang memiliki batik, bahkan setiap daerah punya motif dengan khas daerahnya, seperti Sumatera Utara memiliki Motif Batak Melayu ini Khas dari Sanggar Seni Pendopo Tiga, hanya saja jika hasil produksi batik tidak sesuai dengan daya beli, itukan bisa membuat suatu usaha bisa stagnan atau tidak produksi lagi. Makanya menurut saya ketika ditanya bagaiamana untuk mengembangkan Batik di Sumut, bisa tidak?

Kalau untuk memulai saya pasti bisa….tapi harus disupport bersama dengan kekompakan dan berkesinambungan.

“Ide sebenarnya kan hanya di masalah Marketing bang….selain produksi kainnya punya kualitas, bagus tentunya harus punya nilai unik agar tidak sama dengan tempat atau daerah lain, misalkan tetap mengunggulkan ciri khas Sumutnya. Nah setelah itu tinggal bagimana cara memasarkannya…tentunya diawali oleh para petinggi-petinggi di Sumut kemudian beserta jajarannya yang menggunakan.. sehingga orang diluar akan bertanya itu kain apa..begitu. Saat orang sudah penasaran akan mencari dan saat cocok pasti akan di pakai,” jelas Maya.

Karena kalau tidak dimulai dari para pimpinan di atas bagaimana orang awam akan tahu, itulah salah satu marketingnya. Kemudian diberlakukan aturan atau imbauan ada hari khusus untuk pemakaian Batik tersbut. Seperti dahulu ketika saya di Jawa waktu saya TK (Taman Kanak-kanak), SD, sampai SMU wajib pake Batik tiap hari Jumat. Begitupun juga di rumah sudah dibiasakan oleh orang tua ketika ada acara-acara formal harus menggunakan batik. Sehingga dengan cara seperti itu bisa makin terkenal.

Kemudian di akhir bincang-bincang dengan RR Sasmaya Hati caleg DPRD Sumut dar Partai Perindoi dapil 3 ini menjelaskan bahwa Hari Batik Nasional bukan sekedar hanya memakai Batik, tapi lebih bagaimana menunjukan rasa bangga dan cinta terhadap budaya bangsa kita.

“Dengan mencintai produk negeri sendiri berarti bagian wujud cinta ke tanah air dan bangsa..apabila mencintai kan seharusnya langgeng artinya bukan pada saat Hari Batik Nasional saja, jadi tidak sebentar…dengan begitu kan berarti kita sudah melestarikan sampai anak cucu kita nanti…Jadi berbanggalah kita punya budaya dan warisan nenek moyang yang luar biasa,” ujar Maya mengakhiri perbincangan selutar Hari Batik Nasional. (Monang Sitohang)

ONLINE TV NUSANTARA
Klik Play Untuk Menyaksikan Online TV Nusantara

Iklan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisment -
Google search engine

Most Popular

Recent Comments