BerandaTNI/POLRIPPAD Menilai Tepat Anugerah Kenaikan Pangkat kepada Jenderal TNI Purn Prabowo Subianto

PPAD Menilai Tepat Anugerah Kenaikan Pangkat kepada Jenderal TNI Purn Prabowo Subianto

JAKARTA, PILAR MERDEKA – Keluarga besar PPAD (Persatuan Purnawirawan TNI Angkatan Darat) menyambut gembira penganugerahan kenaikan pangkat secara istimewa berupa “jenderal kehormatan” kepada Prabowo Subianto.

“Sebagai Menhan, beliau tidak pernah lelah mengabdi untuk kemajuan dan kemakmuran bangsanya,” ujar Sekjen PPAD, Mayjen TNI Purn Dr Komaruddin Simanjuntak S.IP, M.Sc di Jakarta, Rabu (28/2/2024).

Penganugerahan pangkat jenderal kehormatan itu disampaikan Presiden Joko Widodo pada momentum Rapat Pimpinan TNI-Polri di Mabes TNI Cilangkap, hari ini (28/2). Sebelum menyematkan bintang empat di pundak Prabowo, Presiden RI menegaskan, bahwa penganugerahan tersebut merupakan bentuk penghargaan sekaligus peneguhan untuk berbakti sepenuhnya kepada rakyat, bangsa, dan negara.

“Saya ucapkan selamat kepada Bapak Jenderal Prabowo Subianto,” ujar Presiden.

Bukan hanya itu, Sekjen PPAD Komaruddin Simanjuntak juga memandang tepat, pernyataan Presiden Jokowi saat di-doorstop wartawan. “Pak Prabowo sebelumnya sudah menerima anugerah yang namanya bintang muda dharma utama, atas jasanya di bidang pertahanan sehingga memberi kontribusi luar biasa bagi kemajuan TNI dan negara,” kata Presiden.

Ditegaskan pula, bahwa pemberian anugerah tersebut sudah melalui verifikasi Dewan Gelar dan Tanda Jasa Kehormatan. “Semua berangkat sesuai mekanisme mulai dari bawah. Saya mendapat usulan dari Panglima TNI, kemudian saya menyetujui kenaikan pangkat istimewa berupa jenderal TNI Kehormatan kepada Pak Prabowo,” ujar Presiden.

Penganugerahan kenaikan pangkat adalah hal yang dimungkinkan terjadi di dunia kemiliteran. Sebelumnya, kenaikan pangkat istimewa dari bintang tiga (Letjen) menjadi bitang empat (Jenderal) juga pernah diberikan kepada Susilo Bambang Yudhoyono, Luhut Binsar Panjaitan, AM Hendropriyono, Agum Gumelar, dan lain-lain.

Sekjen PPAD membenarkan hal itu. Karenanya, penganugerahan pangkat jenderal kehormatan kepada Jenderal TNI Purn Prabowo Subianto dinilai tepat. Hal itu, mengingat kinerja dan pengabdian Menhan ini sangat luar biasa, sehingga menjadikan Indonesia menjadi negara yang kuat dan disegani di dunia, saat ini.

“Berkat jasa Pak Prabowo, TNI dan Kementerian Pertahanan kita masuk peringkat 13 daftar negara terkuat di dunia, menurut Global Firepower. Di tangan beliau pula, TNI muncul sebagai institusi militer yang disegani dan diperhitungkan dunia,” ujar Komar Akmil 1985 yang pernah menjabat Pangdam Udayana itu.

Komaruddin yang doktor bidang manajemen SDM UNJ itu, menambahkan bahwa Menhan Prabowo Subianto sebelumnya dikenal sebagai jenderal berprestasi dan beroleh banyak bintang. Di antaranya empat bintang kehormatan.

Keempat bintang kehormatan itu, satu dari Panglima TNI dan tiga dari kepala staf angkatan. Keempat bintang tersebut adalah: Bintang Yudha Dharma Utama dari Panglima TNI Jenderal TNI Andika Perkasa, Bintang Kartika Eka Paksi Utama yang disematkan Kepala Staf TNI AD Jenderal TNI Dudung Abdurrahman, Bintang Jalasena Utama disematkan oleh Kepala Staf TNI AL Laksamana TNI Yudo Margono, dan Bintang Swa Bhuwana Paksa Utama yang disematkan oleh Kepala Staf TNI AU Marsekal TNI Fadjar Prasetyo.

PPAD
Sekjen PPAD, Mayjen TNI Purn Dr Komaruddin Simanjuntak. (Foto. Dok PPAD)

Kapten Komar dan Kolonel Prabowo

Komaruddin mengisahkan, pada tahun 1995, Prabowo menyiapkan 2.000 prajurit terbaik TNI yang diproyeksikan untuk tugas ke daerah operasi Timor Timur dan Papua. Mereka disiapkan dan dilatih secara khusus di pusat Pendidikan Pasukan Khusus (Pusdikpassus) Batujajar dengan kualifikasi Pemburu yang tergabung dalam susunan tugas SATGAS RAJAWALI I / 95. Saat itu Komaruddin berpangkat Kapten dan Prabowo berpangkat Kolonel dengan jabatan Danpusdik Kopassus di Batu Jajar Jawa Barat.

“Saya adalah salah satu anggota Pasukan Satgas Rajawali/95 itu,” kata Komar, bangga.

Komar mengisahkan, selama pendidikan satuan pemburu Satgas Rajawali 1, Prabowo selalu melekat bersama pelatih dan prajurit di lapangan. Hal itu dilakukan untuk memastikan semua program berjalan dengan baik, logistik terpenuhi, kendala teratasi dan semangat moril terpelihara serta menjamin tidak ada penyimpangan sekecil apa pun di lapangan.

“Itulah sifat Jenderal Prabowo Subianto yang selalu memberikan perhatian tinggi terhadap prajurit yang dipimpinnya,” kenang Komar.

Jenderal TNI Purn Prabowo Subianto juga dinilai Komar sebagai motivator, pembakar semangat prajurit untuk selalu menang di setiap pertempuran. Jenderal Prabowo selalu memberikan motivasi di saat jeda latihan.

“Salah satu kata motivasi yang tidak bisa saya lupakan adalah, ‘bila kau yakin menang sesunguhnya engkau sudah menang tetapi sebaliknya jika kau yakin kalah maka sebenarnya engkau sudah kalah’. Itulah kata kata pembakar semangat yang disampaiakan kepada prajurit pemburu,” papar Komar.

Ia mengaku, selama mengikuti Latihan Satgas Rajawali, banyak pelajaran didapat dari Prabowo. Di antaranya, karakter yang selalu berpikir out of the box, semua pekerjaan harus bisa dikerjakan dengan hasil sempurna, inovatif, berani, tegas, sayang kepada prajurit, dan tidak pernah istrahat. Tidak pernah lelah berbuat untuk bangsanya.

Tak heran jika Jenderal Prabowo Subianto adalah idola prajurit karena ketegasannya, keberaniannya. Bahkan ia mendapat julukan “si Macan Asia” yang dekat dengan anggota, ikhlas berkorban untuk satuan, prajurit dan keluarga, suka membela prajurit. “Semua pengabdiannya dilaksanakan dengan tulus dan Ikhlas untuk kehebatan satuannya,” kata Komar.

Banyak lagi kepribadian, sifat maupun karakter Jenderal Prabowo Subianto yang dapat diteladani untuk kemajuan TNI dan kamajuan serta kemakmuran bangsa Indonesia ke depan. Di antaranya, komitmen Prabowo untuk memberantas korupsi, selalu berpikir untuk mencegah pencurian kekayaan alam oleh pihak asing, dan berani pasang badan untuk menentang segala hal yang merugikan bangsanya.

“Sebagai purnawirawan TNI AD, kami semua bangga atas contoh dan suri tauladan yang ditunjukkan, berjuang sampai titik darah penghabisan, semangat pantang menyerah, merebut simpati dan hati masyarakat sehingga berhasil mendapatkan mandat melebihi ekspektasi pencapaian. Hal ini menunjukkan bahwa kecintaan Jenderal Prabowo Subianto terhadap NKRI tidak perlu diragukan,” kata Komar pula.

Terakhir, Komar berharap penganugerahan kenaikan pangkat istimewa tersebut membawa kebaikan bagi bangsa dan negara. “Kami berharap pula, kenaikan pangkat dari Letnan Jenderal menjadi Jenderal dapat membahagiakan keluarga tercinta, dan makin membawa bangsa dan negara kita setara dengan negara maju lain, serta disegani bangsa-bangsa lain di dunia. Bravo 08,” kata Komar penuh semangat. (Egy Massadiah)

ONLINE TV NUSANTARA
Klik Play Untuk Menyaksikan Online TV Nusantara

Iklan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

- Advertisment -
Google search engine

Most Popular

Recent Comments